Ancaman Pelaku Korupsi dalam Islam

Pengertian Korupsi

Kata korupsi atau rasuwah berasal dari bahasa Latin: corruption dari kata kerja corrumpere yang bermakna busuk, rusak, menggoyahkan, memutarbalik, dan menyogok. Transparency Internasional mendefinisikan korupsi sebagai perilaku pejabat publik, baik politikus/politisi maupun pegawai negeri, serta pihak lain yang terlibat dalam tindakan itu yang secara tidak wajar dan tidak legal menyalahgunakan kepercayaan publik yang dikuasakan kepada mereka untuk memperkaya diri atau memperkaya mereka yang dekat dengannya.

Sedangkan dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, korupsi secara harfiah berarti: busuk, rusak, suka memakai barang (uang) yang dipercayakan kepadanya, dapat disogok (melalui kekuasaannya untuk kepentingan pribadi). Secara terminologi, korupsi berarti penyelewengan atau penggelapan (uang negara atau perusahaan) untuk kepentingan pribadi dan orang lain. Kamus al-Munawwir mengidentifikasi istilah korupsi meliputi: risywah, khiyānat, fasād, ghulūl, suht, dan bāthil.

Bahaya Korupsi

Korupsi penyebab kehinaan dan siksa api

Korupsi juga menjadi penyebab dari kehinaan serta siksa api neraka di hari kiamat. Nabi Muhammad Saw. bersabda : “(karena) sesungguhnya ghulūl (korupsi) itu adalah kehinaan, aib dan api neraka bagi pelakunya”.

Perbuatan korupsi dapat menyengsarakan rakyat.

Kepercayaan yang diamanatkan oleh rakyat untuk dilaksanakan sebaik-baiknya, tetapi dengan adanya korupsi maka kehidupan rakyat akan menjadi , tidak terurus menderita.

Terhalang masuk surga.

Seseorang yang mati saat membawa harta korupsi atau ghulul maka ia tidak mendapat jaminan atau terhalang masuk surga. Hal tersebut juga dipahami dari sabda Nabi Saw.:“Barangsiapa berpisah ruh dari jasadnya (mati) dalam keadaan terbebas dari tiga perkara, maka ia (dijamin) masuk surga. Yaitu kesombongan, ghulul (korupsi) dan hutang”.

Do’anya tidak dikabulkan

Harta yang didapatkan dengan cara korupsi adalah haram sehingga ia akan menjadi salah satu penyebab tidak terkabulnya doa. Nabi Muhammad Saw. bersabda: ” Wahai manusia, sesungguhnya Allah itu baik, tidak menerima kecuali yang baik. Dan sesungguhnya Allah memerintahkan orang-orang yang beriman dengan apa yang Allah perintahkan kepada para rasul. Allah berfirman,”Wahai para   rasul,   makanlaUh  JdaIriPyUangBbLaikI-bKaik   dan   kerjakanlah   amal   saleh.

Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang kalian kerjakan“. Dia (Allah) juga berfirman: “Wahai orang-orang yang beriman, makanlah yang baik-baik dari yang Kami rizkikan kepada kamu,” kemudian Rasulullah Saw. ., menceritakan seseorang yang lama bersafar, berpakaian kusut dan berdebu. Dia menengadahkan tangannya ke langit (seraya berdo’a): “Ya Rabb…, ya Rabb…,” tetapi makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram dan dirinya dipenuhi dengan sesuatu yang haram. Maka, bagaimana do’anya akan dikabulkan?”.