Menu Tutup

Bank Syariah: Apa Itu, Prinsipnya, dan Produk-Jasa yang Ditawarkan

Bank syariah adalah lembaga keuangan yang menjalankan kegiatan usahanya berdasarkan prinsip syariah, yaitu prinsip hukum Islam yang bersumber dari Al-Qur’an dan Hadits. Prinsip-prinsip syariah yang dianut oleh bank syariah antara lain:

  • Kemitraan: Bank syariah dan nasabahnya adalah mitra usaha yang saling menguntungkan. Hal ini diwujudkan dalam akad yang digunakan oleh bank syariah, yaitu akad yang bersifat tolong-menolong dan saling menguntungkan.

  • Kehati-hatian: Bank syariah harus menjalankan usahanya dengan hati-hati dan prudent. Hal ini diwujudkan dalam pengelolaan dana nasabah yang dilakukan secara profesional dan sesuai dengan prinsip-prinsip syariah.

  • Transparansi: Bank syariah harus transparan dalam menjalankan usahanya. Hal ini diwujudkan dalam laporan keuangan yang diterbitkan secara berkala dan dapat diakses oleh nasabah.

  • Kesetaraan: Bank syariah harus melayani nasabahnya secara setara tanpa membedakan suku, agama, ras, dan golongan. Hal ini diwujudkan dalam produk dan jasa yang ditawarkan oleh bank syariah yang dapat diakses oleh semua kalangan.

  • Kemaslahatan: Bank syariah harus mengutamakan kemaslahatan masyarakat. Hal ini diwujudkan dalam produk dan jasa yang ditawarkan oleh bank syariah yang dapat memberikan manfaat bagi masyarakat.

Berdasarkan prinsip-prinsip tersebut, bank syariah menawarkan berbagai produk dan jasa keuangan yang berbeda dengan bank konvensional. Produk dan jasa bank syariah antara lain:

Simpanan

  • Giro: Giro adalah simpanan yang dapat dipergunakan sebagai alat pembayaran dan dapat diambil setiap saat dengan menggunakan cek, bilyet giro, atau sarana lainnya yang diperjanjikan. Giro di bank syariah menggunakan akad wadiah yad amanah, yaitu akad titipan tanpa imbalan.

  • Tabungan: Tabungan adalah simpanan yang penarikannya hanya dapat dilakukan menurut syarat-syarat tertentu yang telah disepakati. Tabungan di bank syariah menggunakan akad mudharabah, yaitu akad kerja sama antara bank dan nasabah dalam usaha tertentu dengan pembagian keuntungan sesuai dengan kesepakatan.

  • Deposito: Deposito adalah simpanan yang penarikannya hanya dapat dilakukan pada waktu tertentu berdasarkan perjanjian. Deposito di bank syariah menggunakan akad mudharabah mutlaqah, yaitu akad kerja sama antara bank dan nasabah dalam usaha tertentu tanpa batasan waktu dan pembagian keuntungan sesuai dengan kesepakatan.

Pembiayaan

  • Pembiayaan modal kerja: Pembiayaan modal kerja adalah pembiayaan yang diberikan kepada nasabah untuk keperluan usahanya. Pembiayaan modal kerja di bank syariah menggunakan akad murabahah, yaitu akad jual beli dengan harga beli dan jual yang disepakati bersama.

  • Pembiayaan investasi: Pembiayaan investasi adalah pembiayaan yang diberikan kepada nasabah untuk keperluan pembelian barang modal. Pembiayaan investasi di bank syariah menggunakan akad istishna’, yaitu akad pemesanan barang dengan harga yang disepakati bersama.

  • Pembiayaan konsumtif: Pembiayaan konsumtif adalah pembiayaan yang diberikan kepada nasabah untuk keperluan konsumtif, seperti pembelian rumah, kendaraan, atau biaya pendidikan. Pembiayaan konsumtif di bank syariah menggunakan akad murabahah, istishna’, salam, musyarakah, atau mudharabah.

Jasa lainnya

  • Jasa transfer: Jasa transfer adalah jasa pengiriman uang dari satu tempat ke tempat lain. Jasa transfer di bank syariah menggunakan akad wadiah, yaitu akad titipan dengan imbalan.

  • Jasa kliring: Jasa kliring adalah jasa penyelesaian transaksi antarbank secara elektronik. Jasa kliring di bank syariah menggunakan akad wakalah, yaitu akad pemberian kuasa.

  • Jasa wali amanat: Jasa wali amanat adalah jasa mewakili kepentingan nasabah dalam suatu transaksi. Jasa wali amanat di bank syariah menggunakan akad wakalah, yaitu akad pemberian kuasa.

Bank syariah di Indonesia diatur oleh Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2008 tentang Perbankan Syariah. Undang-undang ini mengatur tentang dasar hukum, pengaturan, dan pengawasan bank syariah. Selain itu, bank syariah juga diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Kehadiran bank syariah di Indonesia memberikan pilihan baru bagi masyarakat dalam memenuhi kebutuhan keuangannya. Bank syariah menawarkan produk dan jasa keuangan yang sesuai dengan prinsip syariah, sehingga dapat menjadi alternatif bagi masyarakat yang ingin menghindari riba.

Baca Juga: