Tradisi dan Upacara Islami Madura

Shalawatan

Shoalawatan di Madura dilaksanakan dengan cara yang berbeda. Jika pada umumnya shalawatan dilaksanakan di dalam Masjid, kegiatan shalawatan masyarakat Madura ini diselenggarakan di rumah-rumah. Penyelenggaraan di rumah-rumah ini secara bergantian. Misalnya, hari ini diselenggarakan di rumah Pak Rahmad maka seminggu kemudian diselenggarakan di rumah tetangganya, dan seterusnya sampai kembali ke rumah yang awal kembali.

Shalawatan yang diadakan bergantian ini memberikan pelajaran akan rasa tanggung Jawab akan hal itu. Sehingga sejak jauh-jauh hari masyarakat sudah menyiapkan berupa materi atau sebagainya yang berhubungan dengan kegiatan shalawatan ini. Bukan hanya itu kegiatan ini juga bertujuan untuk membangun rasa persaudaraan anatara sesama mereka. Maka tidak heran jika suatu ketika tetangganya membangun rumah ataupun merenovasi rumah tetangga yang lain juga turut membantunya.

Shalawatan rutin biasanya diadakan tiap malam Jum’at dan malam Selasa itu sejatinya bukan hanya kegiatan shalawatan. Tetapi di dalamnya juga ada Yasinan, yang mana Yasinan ini di baca sebelum shalawatan, artinya shalawatan itu dimulai dengan pebacaan surah Yasin. Karena Yasinan ini merupakan bacaan yang sudah mentradisi dikalangan masyarakat Madura yang selalu dibaca tiap malam Selasa dan malam Jum’at. Hingga aktivitas mengajipun saat itu diliburkan.

Kebudayaan “Rokat Tase” (Petik Laut)

Tradisi “Rokat Tase” dilakukan untuk mensyukuri karunia serta nikmat yang diberikan oleh sang maha pencipta yaitu Allah Swt. Dan juga agar diberikan keselamatan dan kelancaran rezeki dalam bekerja. Ritual atau tradisi tersebut, biasanya dimulai dengan acara pembacaan istighotsah dan tahlil bersama oleh masyarakat yang dipimpin oleh pemuka agama setempat.Setelah itu, masyarakat melepaskan sesaji ke laut sebagai rasa ungkapan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa. Adapun isi dari sesaji itu adalah ketan-ketan yang berwarna-warni, tumpeng, ikan-ikan, dan lain sebagainya. Ritual atau tradisi tersebut disebut Rokat Tase’ oleh penduduk setempat.

Kebudayaan Rokat

Kebudayaan Rokat yang ada di Madura dilakukan dengan maksud jika dalam suatu keluarga hanya ada satu orang laki-laki dari lima bersaudara (pandapa lema’), maka harus diadakan acara Rokat. Acara Rokat ini biasanya dilaksanakan dengan mengundang topeng (nangge’ topeng) yang diiringi dengan alunan musik gamelan Madura dan sembari dibacakan macopat (mamaca).

Tradisi Maulid Nabi

Bagi sebagian orang Islam tradisi merayakan Maulid Nabi Muhammad Saw merupakan sebagai salah satu bentuk pengejewantahan rasa cinta umat kepada Rasul-Nya.